Suka Duka Anak Kostan

Tulisan gue kali ini merupakan lanjutan dari https://itsmenugroho.wordpress.com/2012/06/26/beginning/

SUKA DUKA ANAK KOSTAN

bagi sebagian ABALUSA ( re : Anak Baru Lulus smA ) memiliki impian mengejar pendidikan ke jenjang perkuliahan merupakan hal yang wajar.. ya walaupun sebagian dari mereka ada yang memutuskan untuk memilih bekerja, ada juga yang mau nganggur dulu setahun karena capek sekolah, ada yang memutuskan ingin menikah dengan pacar nya, dan ada juga yang ingin mencalonkan diri sebagai gubernur dari non partai atau independent.

Buat yang lebih fokus ke dunia pendidikan, mereka gag perduli bila harus merantau ke luar kota demi melanjutkan study nya di universitas yang terbaik dan masih bisa dicover dari segi biaya menurut dia.

Dan gue adalah salah satu bagian dari mereka yang mengharuskan keluar kota demi merasakan nikmatya duduk di bangku kuliah, dimana mengharuskan gue untuk ngekost.

Jujur, dideket kampus gue sekarang, gue punya bude yang rumahnya sekitar 500 meter dari kampus, tapi gue lebih memilih untuk ngekost aja, alasan nya karena gue ga mau ngerepotin bude gue, gue juga bisa mencari pengalaman baru dalam hidup ini, jauh dari orang tua / sodara biar gag selalu merasa apa apa diservice, otomatis gue bisa lebih mandiri, dan tentu bisa bebas pergi dugem tanpa harus kabur diam diam dari rumah #contohanakdurhaka

Alhamdulillah kostan gue yang gue tempatin bisa dikatakan cukup baik, bahkan lebih dari cukup menurut gue,
Gue dapet kamar di lantai 6, dan paling pojok dekat dengan jendela, jadi gue bisa bebas loncat kapanpun saat gue merasakan tekanan yang berat menghadapi tugas dari dosen.

Perasaan seneng pasti ada saat, karena ini hal baru bagi gue.
Gue disini juga mulai belajar bersosialisasi, beberapa yang tinggal di kostan gue ini ada yang dari luar kota, luar pulau bahkan luar negeri, dan beruntungnya ga ada yang berasal dari luar bumi.

Ngekost di tempat yang nyaman, deket dari kampus, punya kebebasan tanpa ada pengawasan langsung bokap nyokap sangat menyenangkan, tapi gag semua hal yang menyenangkan itu bisa berjalan dinamis.
Gag sedikit juga problematik yang gue alamin saat ngekost, dan ini ternyata gag hanya gue yang meraskan, karena setelah gue melakukan observasi ke temen temen gue yang ngekost, pada umumnya mereka jugs merasakan hal yang sama kaya yang gue rasain..

1. Duit habis tepat pada saat sedang dibutuhkan.

Hal ini sering banget gue rasain, mungkin lo juga pernah rasain hal ini, ternyata sebagai anak kost yang belum memiliki pengalaman ngekost seperti gue, ilmu me manage uang adalah salah satu ilmu yang harus menjadi persyaratan mutlak dimiliki oleh anak kost.

Gue bisa meraskan dompet gue nyaman dengan isinya hanya di tanggalan muda, selebihnya dintanggalan Yang sudah mulai beruban, gue mulai merasakan nasib dimana dompet hanya menjadi pelengkap aksesoris di celana jeans gue.

Kiriman uang dari orang tua sih selalu tepat waktu, sekitar tanggal 1 sampe tanggal 5 di awal bulan, tetapi usia saldo gue, jarang banget bisa bertahan lama, paling lama tanggal 17 udah kering kerontang kaya di padang tandus afrika yang kekurangan air, malahan kalo gue perhatiin di bagian informasi saldo, gue bisa liat seekor badak kurus yang nunggu dicabut nyawa nya, sama anak kecil busung lapar lagi diliput wartawan tv asing, itulah efek buruk dari isi saldo gue di akhir bulan saking kering nya.

Kasus kaya gni sangat mungkin terjadi di kehidupan gue, hal itu juga disebabkan karena gue melakukan penghedonan, suka minjemin uang ke temen, terus gue sangat amat gag teliti kalo ngeluarin uang, sering nya intensitas gue jalan ke mall,ketimbang jalan ke masjid, lebih sering nonton film di bioskop daripada nonton film downloadan, ahh banyak deh.

Kalo hedon, ini karena gue dari kecil sampe sekarang barang barang yang gue punya alhamdulillah selalu dikasih dari bokap nyokap gue, yaaa mereka gag sepenuhnya salah sih, tetep ada salah di gue nya,
kenapa gue bisa bilang kaya gitu, karena gue merasa terlena dengan semua nya, jadinya gue ga bisa mikir jauh ke depan, selalu merasa semua kebutuhan gue pasti terpenuhi, tanpa gue bisa mikir, sebenarnya berapa sih uang yang udah dikeluarin sama orang tua gue, dan gimana sih cara nya mereka mencari uang untuk kemenuhi keinginan dan kebutuhan gue.

mungkin kalo lo juga bernasib sama kaya gue, yuk mulai sekarang kita harus membayangkan kalo tiba tiba orang tua kita gag mampu lagi, atau mereka udah ga ada, bukan berarti gue mendoakan biar mereka cepet bangkrut atau cepet meninggal yaa, tapi inilah realita hidup, gag selamanya kita berada dibawah, dan gag selamanya juga kita diatas, sekali sekali pasangan lo dong yang di bawah, maksudnya kalo lagi benerin atap rumah yang bocor, tugasnya dia ngasih tau genteng kana yang harus diganti baru.. Gituuuu, mikirnya nih ya, ckckck

Karena semua yang ada di dunia ini hanya titipan Tuhan, kita harus mulai bisa untuk memprioritaskan dulu apa yang menjadi kebutuhan kita, baru deh kalo kebutuhan itu udah bisa terpenuhi,lo boleh mikirin yang bersifat keinginan atau nafsu mata sesaat.

Lalu minjemin uang ke temen kostan, gue sebagai anak kost memang harus bisa memiliki solidaritas terhadap sesama anak kost, masalah pinjam meminjam uang adalah hal yang sangat sensitif, kalo gue gag mau minjemin uang, nanti dibilang pelit, tapi kalo gue suka minjemin uang, lama lama gue bisa kerja di departemen sosial,
tapi gue tipe orang yang sangat gag tega sama temen , apalagi temen gue yang mukanya lagi kelaparan, pipinya mulai kisut, kakinya mulai mengecil, biirnya pecah pecah, mata nyaris putih semua, sungguh kasihan teman gue..

Dan biasanya uang yang gue pinjemin emang ga pernah banyak, yaa minimal 5 juta lah. #hasildagangsempak

Tapi berapapun uang nya, kalo emang itu udah gue kasih ke temen gue, kan ga mungkin gue tarik lagi, yang ada nanti gue dianggap ga niat minjemin,

kalo udah kaya gini, cara paling ampuh versi mas Cahyo adalah, lo jangan terlalu mudah untuk minjemin uang ke temen lo, sekalipun dia temen baik lo,
ini bukan berarti lo harus itung itungan, minjemin uang ke temen emang baik, tapi prioritaskan dulu kondisi keuangan lo, apakah saldo terakhir di atm lo itu bisa menghidupi lo minimal sampe dia balikin itu uang ??
terus coba di pikirin dulu jumlah uang yang mau lo pinjemin, abis itu tanya ke temen lo, uangitu dipinjem buat apa, kalo emang buat makan atau hal yang berguna sih gapapa, tapi kalo buat beli ganja, narkoba atau yang berbahaya sih jangan, kecuali kalo dia mau beli dvd bajakan sih ya gpp, asal lo nanti boleh minjem dvd nya itu.

Kesetiaan dari sebuah pertemanan bukan diukur dari besar atau kecil nya uang yang lo pinjemin kok.
Lo gag mau kan punya banyak temen karena mereka hanya nyaman dengan uang lo, bukan karena kepribadian lo atau ke kece an lo ?

Orang tua gue, atau pun orang tua lo tuh udah menaruh kepercayaan yang tinggi ke lo, dengan lo di kasih kesempatan jauh dari mereka, itu merupakan keputusan yang sangat besar dan butuh proses panjang bagi mereka untuk merestui kita jauh dari mereka, gue bukan nya ngelarang lo untuk make uang yang itu emang udah hak lo, tapi gue cuma mau kasih tau aja, uang emang bukan barang susah untuk didapatkan kalo kita kerja keras, apalagi kalo lo masih bisa digolongkan ke dalam orang yang mampu, tapi uang bukan hanya sekedar secarik kertas berwarna bergambar pahlawan aja, tapi dibalik semua itu ada nilai yang harus diperrtanggung jawabkan dikemudian hari kelak..

2. Salah memilih pergaulan.

Banyak banget anak muda jaman sekarang salah pilih pergaulan, jangankan yang jauh dari orang tuanya, yang masih dalam pengawasan full 1×24 jam aja masih banyak kok yang salah pilih pergaulan,
Gue dulu pas pertama kali ke kostan, sempet salah milih pergaulan, gue masuk sekumpulan anak anak cowok ababil yang hobinya nge gosipin seberapa tebel make up cewe, sampe sampe mereka pun berdebat masalah merk bedak yang dipake sama Syahrini.

Hal semacam ini udah sangat gawat, bukan topik pembicaraan gue dan geng gue ya, tapi masalah kalo salah pilih pergaulan.
Gue cukup deh salah pilih jurusan aja, yang penting jangan sampe salah pilih pergaulan lagi, karena menurut gue, di Indonesia masih banyak orang menilai diri kita dari cara kita memilih teman, dan kita gag bisa menghindari hal ini..

Misalnya kalo lo berteman dengan orang baik, lo ada chance dapet image anak baik, kalo lo berteman dengan anak anak yang suka foya foya, mabuk, terus suka nonton konser dangdut keliling, terlebih lagi dia penyumbang tetap lewat cara saweran, dan ga pernah pulang sampe ngelewatin 3x lebaran, udah gitu dicariin sama anaknya, siap siap aja lo dinilai sebagai bang Toyib.

Tapi lo juga jangan sampe jadi orang yang pemilih, kita emang harus memperluas pertemanan, tapi kalo lo ngerasa ada yang salah dalam pertemanan itu, cobalah lo memberikan perbaikan sosial dalam kelompok pertemanan lo, gag selamanya kan lo harus ngikutin orang lain, sekali sekali lo juga harus menjadi pembuat perubahan, tentunya ke arah yang lebih baik ya, dengan begini lo bisa dipandang hebat, punya jiwa pemimpin, siapa tau kan begitu lo bisa bikin perubahan besar, nanti dapet gebetan baru, jadian, nikah, punya anak, lo jadi tua, mati deh.. Hahaha #justkidding

3. Gag bisa bagi waktu antara main, dan belajar

Gue saat ini memilih jurusan Teknik Informatika di Binus, menjadi progammer adalah salah satu bagian dari kehidupan di dunia Teknik Informatika, tapi karena gue udah kecandua sama yang namanya game, akhirnya bukan progammer lah yang menjadi mimpi gue, tetapi progammer lah yang justru selalu ada di setiap mimpi basah gue, hal ini dikarenakan gue lebih banyak ngabisin waktu buat main game ketimbang belajar, soalnya dirumah kan gue biasa diawasin, dan waktu gue untuk bermain game sangatlah dijatahin, nah pas udah nge kost udah bebas, gag denger omelan nyokap nyuruh belajar, dan gag denger suara ayam di pagi hari yang setia bangunin nyokap gue #ganyambung

Makanya setelah gue nge kost, gue lebih punya banyak kesempatan main game yang gue bisa, soalnya cuma tetris yang paling gue jago, selebihnya gue hanya jadi atm berjalan buat musuh gue ngumpulin duit dari hasil membuli gue dalam game..
Sebenernya setelah gue sadari, main game itu emang perlu, karena otak lo juga butuh refreshing dari kepenatan aktifitas kuliah, tapi kalo udah berlebihan, kayanya ada persepi yang salah dalam pola fikir lo.

Bayangin aja kalo sehari lo pake lebih dari 5 jam hanya untuk main game, lo cuma punya sisa sedikit waktu untuk melakukan hal yang lain nya kan, lo harus kuliah, tidur, makan, olahraga, apalagi buat cowok kesepian kaya gue, disediain akses internet cukup cepat, udah deh siap siap aja ambil tissue, kunci pintu, ambil sabun.. #taukan #hahaha

Kalo lo lebih banyak make waktu hanya untuk main game doang saat masih kuliah, it’s just wasting your time man !!!!
efeknya emang gag akan bisa dirasain 1 atau 2 bulan ke depan, tapi ini efek yang bakal dirasain ketika lo udah lebih berumur kelak.
Bisa bisa di masa depan lo bakal bekerja lebih ekstra untuk meraih kehidupan yang layak, coba kurangin waktu lo untuk main game, at least imbangin lah sama waktu belajar lo, bersosialisasi dan melakukan banyak hal positif lain nya, masa muda bukan masa yang harus dilewatkan dengan having fun aja man, karena kalo lo menanam masa muda lo dengan hanya having fun, lo akan memetik buah nya ya sesuai dengan apa yang lo tanam..

Bisa kan bayangin nya ?🙂

4. Udah mulai kenal yang namanya cinlok
Sebenernya gue sensitif pas nulis bagian ini,bukan karena gue takut salah nulis mengenai masalah percintaan, tapi karena status jomblo yang melekat di nama gue baru baru ini !!!!
tapi gag apa apa, ini demi kebaikan humor buat lo yang udah baca tulisan gue..

Ada banyak banget temen gue yang masuk ke area cinlok, tapi biasanya dan kebanyakan temen gue yang cinlok terjadi adanya perubahan cara mereka memperlakukan sahabat atau teman senasib nyadi kostan, yang tadinya asik bisa bebas bercanda kalo lagi ngumpul rame rame, ini jadi jaim, yang tadinya dia suka pake baju asal asalan, sekarang jadi pake baju yang rapih biar dipandang okee sama ceweknya, walaupun kadang suka salah kostum sih kaya mau main futsal bukan nya pake sepatu futsal, malah pake sepatu pantofel yang tebelnya bisa bikin ceplakan sepatu di karpet.

Perubahan ini sebenarnya mendasar,mdan gue dapat memaklumi nya, karena mereka ingin lebih terlihat kece di depan pacar atau gebetan nya, padahal sih menurut gue yaaa, cewek itu suka cowok dari apa adanya dia, beda dengan cowok, selalu nuntut cewek yang ada dadanya.

Dan buat cowok, saran gue nih ya, lo boleh berubah menjadi diri lo yang lebih baik, tapi jangan sampe ngorbanin temen temen lo juga, apalagi buat lo yang nge kost, gue bukan nya sirik karena gue gag punya cewek, tapi ini gue bicara realita, coba deh lo bayangin, sebelum lo cinlok sama cewek lo sekarang, siapa sih yang biasa nya ngumpul bareng, makan bareng, ke warkop bareng, terus cebok cebokan bareng..

Lo emang harus bikin pacar lo makin lengket sama lo, tapi ingatlah, seorang cowok yang hebat ialah cowok yang bersikap apa adanya, dia bisa membuat sisi negatifnya menjadi sebuah hal yang sangat dirindukan, dan dia bisa membuat sisi positif nya sebagai hal yang sangat membanggakan buat pacarnya…

Kalo buat cewek, jangan lah kalian terlalu banyak menuntut ke cowok kalian, biarkan semua mengalir seperti eek yang mengikuti aliran air sungai di belakang rumah gue.

Jadilah cewek yang menerima kekurangan dan kelebihan cowok lo, karena idealnya adalah, mereka bisa menyatukan dua pemikiran berbeda menjadi satu tujuan untuk menjalani lika liku hubungan percintaan mereka,tapi itu kalo emang lo ingin berkomitmen atas dasar cinta ya, kalo atas dasar nafsu sih lain cerita..

Sebenrnya masih banyak lagi problema yang bakal dihadapi sama anak kost jaman sekarang, tapi biarlah menjadi rahasia gue, buat lo yang masih penasaran, silahkan bertanya pada rumput yang buat dipake di lapangan futsal.

Ini cerita saya, lalu apa ceritamu ?? #korbaniklan

Cahyo Nugroho ( @cahyo2201 )
3 juli 2012

4 responses to “Suka Duka Anak Kostan

  1. 1. Minjemin 5jt mah banyakkk, walaupun secara anak Binus, tetep aja mahasiswaaa.
    2. Bikin pergaulan sendiri aja yang sesuai, dibilang nggak gaul nggak apa kok, nggak semua-mua kudu ngikutin yang udah ada en pasarann.. kadang yang pasaran malah menyesatkan. be proud aja of your self..
    3.Coba deh ngelamar ke majalah / perushaan yang kerjanya review game (dulu pernah juga cita2 gitu karna sangkung senengnya main gameee…) Selain enjoy, menghasilkan pulaaaa.. Inget juga tujuan ortu kirim ke Binus. Jadi orang, kannn..😀 (selama ini aoa dunkk..)
    4. Mumpung masi kuliah, cinlok sah-sah aja, relasi ama macem2 jenis tipe, entar kalo mau naik ke janur kuning udah bisa dapet bayangan seperti apa yang dimauin… Dan betulll,, be yourself lah.. sebisanya… (Sebisanya karna biasanya seumuran gini masih ada jaga2 imej).. hahahaaa..

    Last:
    Nice sharinggg…
    En Pesen:
    Semoga nggak kelamaan betah jadi mahasiswaa
    😛

  2. Arga Wicaksono

    Tp yg jadi masalahnya yo,basehat yg lo omongin diatas udah lo lakuin blom ?hahahaha btw klo msh ngekostnya di BS mah belum kerasa anak kost bgt hehehe #opinidoang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s