nyesel emang selalu dateng belakangan…

14 July 2012

Hari sabtu pagi, bangun jam 9.45 an lah, langsung siap siap buat main basket sama temen gue di Hall A senayan, sebenernya ini bukan kegiatan rutin gue tiap weekend buat main basket, tapi ini ya baru 2 minggu ini gabung sama tim temen gue, mumpung liburan lah ya..

Jam 10.30 gue berangkat ke senayan, sendirian naik motor, sampe sana jam 10.50 an, langsung main basket, eh enggag ding, sampe sana gue taro motor dulu di parkiran, ganti baju basket, terus main deh, yaa selesei nya jam 1 siang an gitu, biasa lah anak anak kalo abis main tuh bukan nya langsung balik, tapi malah ngobrol ngobrol dulu, sekalian keringin keringet yang masih nempel dengan setia sama bulu ketek.

Jam 1.30 siang gue cabut ke kostan, ya bukan ke rumah, karena gue kan nge kost, sampe kostan gue langsung ngabarin Bapak sama Ibu kalo hari itu gue mau balik, udah kangen sama Bapak Ibu gue, yang paling kangen juga masakan rumah, bukan karena rasanya yang enak, tapi karena GERATISSS !!!!!! hehehe masakan nya juga enak kok Bu, soalnya Ibu gue ini gue rasa dedengkot nya master Chef Indonesia era 80’an gitu..

Singkat cerita malem nya gue balik ke rumah, abis shalat isya.. biasanya kalo malem minggu tuh jalanan macet banget, mobil sama motor udah kaya uler abis makan rusa sekandang, yang jalan nya lamaaaaa banget, tapi Alhamdulillah nya malem itu lagi lancer jaya ( sujud sukur di atas motor )..

Sampe rumah jam 9 malem lah, tapi ada yang beda waktu itu, gue ngerasa dekor interior rumah beda banget, udah gitu banyak orang baru di dalem rumah, begitu gue sadar sadar ternyaata gue salah masuk rumahhhhhhh… itu rumah tetangga gueeee, maklum kalo udah lama ga balik ke rumah, soalnya semenjak gue ngekost, gue jarang balik, bisa seminggu sekali gue balik, paling lama 4 hari sekali lah.. ( itu namanya masih belom lama yah😛 )

Begitu gue udah naro motor di dalem kamar mandi, gue cuci muka, salin, cuci kaki, pipis di garasi, gue langsung kangenan sama Ibu gue, nah Bapak gue kemana ya ? jadi waktu itu Bapak lagi cabut ke supermarket deket rumah, beli bahan bahan makanan buat gue, kaya whiskas, dedek, jangkrik dan serumpun nya.. ( ahahaa bukan lah, tapi beli makanan yang 4 sehat 5 semprulna )

Bapak balik dari supermarket sekitar jam 10 malem gitu, udah banyak banget bawaan nya, mulai dari brosur mobil, sampe brosur motor, semua diborong jadi 1 kresek gede ( lebay ).

Hal yang biasa keluarga gue lakukan adalah ngobrol bertiga di depan tv.. kelurahan, hahaha bukan lah, masa depan tv klurahan, dikira nonton bola bareng kali -.-“

Jam 12 malem lewat dikit, Bapak sama Ibu udah berangkat tugas, FYI aja bukan tugas kantor atau apa ya, tapi tugas untuk mengistirahatkan raga, atau bahasa asik nya TURU. Yaudah karena udah ga ada siapa siapa lagi yang nemenin gue ngobrol, gue juga ikut tidur aja, daripada gue ngobrol sama makhluk halus yang membuat merinding, kaya ulet kaki seribu, semut merah, lebah berkepala louhan..

15 july 2012

Minggu pagi, seger banget udaranya, serasa kaya di puncak, sayang kalo gue lewatin buat lari pagi atau olahraga pagi, maka dari itu gue memutuskan untuk melewatkan moment indah ini di kasur kesayangan gue..

Setelah berhasil meng gagahi kasur, guling dan bantal gue secara sukses, jam 10 an siang gue bangun, tapi ga tau kenapa kalo bagi gue bangun pagi itu belom “ bangun “ kalo belom ngulet ngulet lucu di kasur, sambil ngusek ngusek udel, badan di miringin ke kanan, kaki di jenjangin ke kiri, tangan di keatasin kaya adegan orang mau di tembak, dan kalo lo nyoba cara ini, gue jamin 10000% lo akan ngerasain berada di tempat terindah, yang dikelilingin oleh pulau pulau hasil iler lo sendiri.

Akhirnya gue bangun juga dari tidur gue, uenaaakkk tenan kalo bangun tidur di rumah, ada aja makanan sama minuman yang udah dibuat sama Ibu gue, soalnya kan kalo gue di kostan mana ada yang nyiapin kaya gini, awalnya gue sempet sepelein minum susu, atau makan cemilan yang dibuat sama Ibu gue, tapi begitu gue ngerasain yang namanya hidup sendiri sebatang gondrong, gue baru sadar, betapa nikmatnya segelas susu dengan sepiring kue yang ibu gue bikin.. thanks Ibu :*

Tiba tiba udah siang aja, dan ibu gue bilang sama gue kalo siang itu gue diajak ke makam almarhum pakde gue, nama beliau sama kaya gue, beliau namanya kan Tjahjo Wahono, kalo gue Cahyo Nugroho, bedanya cuman di penulisan aja, kalo nama gue ini lebih modern, hahaha.. padahal artinya ya sama, Cuma beda cara nulisnya aja sih.

Abis gue  mandi, siap siap, ambil ancang ancang dan YAK !! lariiii ! ( becanda dikit yaaa.. krik krik krik ), gue, Bapak, Ibu pergi ke daerah bogor, ke pemakaman almarhum, sebenernya pas perjalanan ke sana gue masih biasa biasa aja, ga ada perasaan gundah atau apa, tapi kok begitu gue sampe ke parkiran pemakaman itu, gue ngerasa ada yang beda, bukan merinding atau ngeri, tapi gue sedih sejadi jadinya.

Karena banyak banget kenangan gue sama almarhum pakde gue ini..

Gue bakal cerita kenangan gue sama almarhum Pakde gue ini ya, jadi gini, menurut sumber yang gue dapet dan gue ga tau jenis kelamin nya dia apa… Pakde gue sama Ibu gue ini termasuk sangat dekat, kan kalo di keluarga ibu gue semua nya itu cewek, kecuali pakde gue, dan pakde gue ini kakak langsung nya ibu gue, jadi ya lo bisa bayangin lah ya bagaimana perlakuan seorang kakak cowok satu satunya di keluarga ke adik nya, apalagi ini adiknya langsung, tanpa ngelewatin adik adik tetangga lain, haha maksudnya tanpa ngelewatin adik lain, jadi missal pakde gue anak ke 5, ibu gue ini anak ke 6.

Kenangan yang sampe sekarang gag akan bisa gue lupa adalah long trip ke daerah perkebunan punya almarhum di daerah jawa tengah sana, jadi waktu itu kebetulan gue, sama ibu gue nebeng pakde ke kebun nya, perjalanan panjang, memakan waktu yang cukup lama banget, seinget gue waktu itu gue masih SMP, dan yang ikut dalam perjalanan itu lagi lagi cewek semua, kecuali gue sama Pakde gue, jadi wakt itu gue adalah cowok terimut dan termanis yang ada di mobil itu.. hahaha

Pakde gue juga pakde yang gaul, kenapa gue bisa bilang gaul, soalnya pakde suka kasih wejangan gimana ngejaga hubungan gue sama pacar gue waktu itu, soalnya sekarang gue udah putus dari pacar gue yang selalu gue banggain ke pakde gue, maaf ya pakde ga bisa jaga amanah nya buat jaga dia.. hehe..

Sedih

Gue juga deket banget sama almarhum pakde gue, saking deket nya gue sama almarhum, gue udah kaya dianggap anak sendiri, jadi pas ada perkenalan keluarga calon menantu pakde guem yang sekarang udah jadi mantu nya, waktu itu keluarga gue dikenalin, pertama Bapak gue, abis itu Ibu gue, nah pas giliran gue, pakde ngenalin nya tuh lain daripada yang lain “ nah kalo anak dari mas Wisnu dan ibu Endang ini namanya Cahyo, dia namanya sama kaya saya, orang nya gampang dikenalin, soalnya bisa keliatan dari tinggi nya yang mau ngalahin pintu rumah itu “ sontak waktu itu semua yang hadir pada ketawa..

Gue juga salut sama beliau, sepanjang perjalanan ke kebun nya, ga pernah tuh pakde gue ngerasa capek nyetir, atau ngeluh jalan nya kok jauh ya, atau kok macet nya ga berenti berenti ya, padahal usia beliau diatas 50 tahun, angkat topi untuk Pakde…

Mungkin kalo gue nulis kenangan gue sama almarhum, yang ada bacanya juga capek, soalnya banyak bangettttt coi,, tapi ya namanya juga kenangan ya, udah lewat, dan itu adalah kenangan manis.. gue juga ada kenangan pahit nya,

fiuh elap keringet dulu

kenangan itu sebenernya salah gue seratus persen kuadrat, jadi gini, almarhum sebelum wafat udah dirawat di rs di daerah bogor sana, ibu gue sebagai adik yang baik tiap hari selalu nyempetin waktu buat jenguk beliau, dan gue hanya bisa memantau lewat ibu gue aja, gue selalu sms ibu kalo ibu lagi kesana, sekedar nanya kabar pakde, nanya perkembangan pakde, pokoknya ibu gue udah kaya menteri luar negeri deh waktu itu, tugasnya buat menyambung komunikasi gue sama pakde, sampe satu hari gue ngirim sms ke pakde, isinya gini “ halo pakde, semoga cepat sembuh ya, maaf kalo Anug belum sempat jenguk, insya Allah nanti Anug jenguk Pakde “.. tapi sms itu ga dibales, gue kira pakde lagi ga ada pulsa atau lagi ga bawa hp ke rs, ternyata kata ibu gue, pakde lagi ga diijinin pegang hp dulu, biar istirahat full ga mikir macem macem..

dan kenangan buruk itu dateng juga,

jadi gini, pas bapak sama ibu gue lagi jenguk ke sana, kalo ga salah hari sabtu malem yaa, waktu itu pakde nanyain gue ke bapak, “ Anug mana ? “ terus bapak gue jawab, “ iya mas, pasti nanti Anug aku bawa kesini “ maksudnya bapak tuh dibawa ke rumah sakit.

Gue langsung di telfon sama ibu gue, ibu nanya ke gue, kapan kira kira gue bisa jenguk pakde, terus waktu itu gue bilang kalo ga bisa dalam waktu dekat, gue waktu itu bilang minggu depan aja, berarti itu sabtu di minggu berikutnya gue bisa jenguk, hari udah berganti, mulai dari minggu, senen,selasa, rabu, kamis,dan jumat, satu hari sebelum gue mau jenguk pakde ke rs.

Bangun bangun gue dapet sms banyak banget, kalo ga salah sih waktu itu Bapak gue sms “ mas siap siap kita ke Bogor ya …. “ masih ada lanjutan nya, tapi gue begitu baca lanjutan nya serasa kaya ditampar ditengah rame nya PRJ tahun ini, karena gue disitu baca kalimat “ pakde udah meninggal mas “

Inallilahi wainalillahi radjiun

Gue saat itu langsung kaya orang turun kondor, yang ngegelinding ke jalan, terus diinjek sama delman, sampe mejret, dan gue hanya bisa ngeliat barang investasi gue dimusnahkan sama kuda…

Detik itu gue ngerasa nyeesel se nyesel nyesel nya orang nyesel yang paling nyesel, yah tapi namanya juga keputusan Tuhan mana ada yang bisa nyangka, dan ga bisa di tunda juga kan, dengan hati yang gondok setengah mateng, gue ke pemakaman sama bapak ibu, air mata udah ga kebendung, ngeliat tubuh almarhum pakde gue jadi satu sama tanah, dikuruk sama petugas kuburan, disiram sama air, dikasih kembang, didoain sama keluarga besar gue, dan sebagai penutup yang itu juga gue harap sebagai bentuk rasa bersalah gue, gue berlutut di deket nisan beliau, gue doa buat almarhum, dan gue berjanji sama diri gue sendiri, kalo gue harus bisa buat pakde gue bangga, walaupun sekarang gue udah ga bisa smsan sama pakde lagi, ga bisa ketemu lagi, ga bisa ngebahas masalah cewek gue lagi yang sekarang udah jadi mantan, ga bisa ngobrol tentang masa depan lagi, ga bisa bahas tentang masa kecil ibu gue lagi.

Pakde, sekarang pakde udah ga akan ngerasain sakit lagi, udah ga harus nyetir mobil lagi, udah ga usah mikirin kebon lagi, sekarang pakde udah tenang sama eyang disana.. Semoga kita bisa berkumpul lagi ya pakde di tempat yang lebih indah..

Amin…

Itulah sedikit kenangan gue, dan disiang itu pas gue sampe ke makam beliau, gue ngerasa kalo Pakde ada di deket makam nya, liat ponakan nya yang ganteng ini dateng, hehehe..

Acara ziarah pun selesai, setalah tabor bunga dan ngirim doa akhirnya gue sama bapak ibu gue pulang ke depok, tapi sebelum balik ke rumah kita mampir dulu makan di deket deket sana, soalnya ya udah lafar sekaleei, dan abis makan, kita bertiga langsung cabs balik ke rumah, dan malem nya gue pamit ke bapak ibu gue, karena gue harus balik kekostan, nyiapin semua keperluan kuliah gue di hari senen dan sterusnya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s