pindah kuliah…

Kamis siang pertengahan bulan January 2012, gue sendirian di mobil, ngelewatin lampu merah dideket Citos ( Cilandak Town Square ), tujuan gue mau balik ke rumah di depok.

Mainan bb, liat recent updates di bbm, buka twitter, liat mention terus liat jumlah follower apakah bertambah atau tetep segitu segitu aja, atau gag ganti channel radio yang lagu nya lagi enak buat didenger, atau gue nyoba eksperimen baru gue, yaitu ngupil pake resleting celana…

Kadang  bête banget kalo mobil atau motor gue ada di antrian paling belakang pas lagi kena lampu merah, bawaan nya pingin masuk ke jalur transjakarta aja biar bisa cepet, bukan cepet sampe tujuan yang gue dapet malah cepet ditilang sama polisi yang ada..

Apalagi kalo gue sendirian di mobil, ga ada yang bisa diajak ngobrol, yang ada malah stalkerin twitter mantan #nahloh #gagalmoveon #gasengajaketulis #path #instagram #iphonesia

Banyak banget kegiatan yang ada di lampu merah siang itu, selain orang orang yang emang bawa kendaraan masing masing, gue perhatiin banyak juga orang yang mengandalkan lampu merah sebagai tempat mereka mencari uang, dengan kata lain nya, bagi mereka lampu merah itu adalah kantor mereka, tempat untuk mencari sumber kehidupan.

Beda dengan gue yang menganggap lampu merah hanya sebagai sarana umum yang juga bisa jadi tempat gue nahan emosi sesaat, apalagi kalo gue lagi buru buru ngejar waktu ke sebuah tempat, misalnya buru buru ke wc, yang disebabkan karena saluran pembuangan gue udah mengalami getaran yang sangat amat gahar, dan ini sangat berbahaya bagi kesehatan kolor dan celana jeans gue kalo ga segera ditanggulangi.. #iaaakkksssss

Siang itu kebetulan gue ga sengaja ngeliat hal yang unik di lampu merah itu, ada ibu ibu yang lagi duduk sendirian, pake kebaya, dengan dandanan sangat menarik mata gue saat itu, dan ada anak kecil beridir, dia bawa tas punggung, baju nya batik, pake celana bahan, dan pake sepatu boots custom ( hahaha yang ini ngarang kok ), anak itu berdiri di pinggir jalan dengan muka memelas, mungkin karena panas nya siang kali yah yang bikin muka dia terlihat seperti muka Ariel kalo lagi ketawa, agag agag merem ketarik gimana gitu…

gue kira awalnya ibu ibu itu lagi kerja di lampu merah bawa anaknya, kaya nyinden gitu di pinggir jalan, atau nyanyi keroncong jawa di lampu merah bawa bawa speaker yang digendong, terus anaknya tinggal ngecrek ngecrek kantong plastik buat tempat sumbangan dari orang orang yang di lampu merah, tadinya gue udah nyiapin  uang buat ibu ibu itu kalo nyamperin mobil gue, eh ga taunya ibu ibu itu bukan pengamen jalanan, tapi dia lagi shooting video clip nya d’massiv yang Jangan Menyerah ( boong ding :p )

Tapi sebenernya bukan itu yang pingin gue ceritain, jadi gini, gue liat ada anak kecil, kalo ini anak kecil yang lain ya,bukan yang tadi gue ceritain diatas, dan anak kecil yang sekarang lagi gue omongin ini penampilan nya sangat kasian, yang gue tau dia namanya Beckham, soalnya dia pake baju bola warna merah, nomor punggung nya 7, terus ada tulisan Beckham, gila juga ya gue mikir ni nama anak kok sama kaya pemain bola yang pernah main di Real Madrid.. ( bego tingkat kronis )

Badan nya kecil, gue bisa nebak usia nya ga beda jauh sama gue, ya paling beda 10 taon an lah, kan gue sekarang 20, jadi 20 – 10 = 10 an gitu lah umurnya, pake sandal kotak kotak, celana jepit pendek, bawa kecrekan, kerjaan dia yang bisa gue liat tuh ya nyamperin mobil satu nya ke mobil yang lain nya, gue sih berharap dia ga diculik sama komplotan penjahat kelas international penjualan anak di usia bawah jembatan gitu.

Untuk anak seusia dia pada umumnya kan harusnya bukan di lampu merah tempat yang pantas buat dia, tapi ini dia kaya udah biasa aja gitu nongkrong di lampu merah, kenapa ga di wc ya nongkrong nya ?

Kata atau predikat yang pas buat dia mungkin adalah “ anak kurang beruntung “, soalnya disaat anak anak kecil di komplek gue biasanya kalo siang mereka sekolah, ada juga yang les bahasa inggris, ada juga yang les musik dan melakukan hal normal yang dilakukan sama anak seusianya, tapi dia malah harus kerja ( re : ngamen ) siang siang gitu, mungkin dalam hati kecilnya dia juga pingin ngerasain sekolah kaya anak kecil seusia dia pada umumnya, pake baju seragam, keren, bisa tebar pesona sama adek adek kelas yang lagi di MOS, bercanda sama temen, ngerasain di PHP in sama senior nya, udah gitu ngerasain pacaran sama temen kelas, ngerasain yang namanya di tolak sama gebetan, udah gitu cabut dari sekolah ( jangan ada yang ditiru yaaa buat yang masih sekolah ).

Tiba tiba lampu  traffic light udah ganti dari merah ke hijau, gue nerusin perjalanan gue ke depok, seperti biasa kalo di lampu merah masih aja ada orang buta warna, kan urutan di traffic light itu sebelom hijau ke kuning dulu, tapi ini baru sampe di kuning udah klakson klakson, tadinya gue pingin turun ke mobil di belakang gue, tapi karena gue takut ditabrak, kelindes, terus mati sia sia, jadinya gue ngelanjutin perjalanan gue aja daripada mati konyol.

Pas gue lagi liat spion yang ada di dalem mobil, gue ngeliat Kartu Mahasiswa gue gelantungan di spion itu, kartu mahasiswa itu gue dapet pas gue kuliah di kampus gue yang lama, sebut aja kampus Kuning, biar disamarkan kaya di film film gitu. Tiba tiba memory gue jadi kebayang di tahun 2009 akhir.

Lulus dari SMA sekitar tahun 2009 akhir, gue dapet kesempatan masuk di perguruan tinggi di deket rumah gue, nama kampus nya itu ********** sengaja gue sensor dan agag banyak bintang nya, biar lo susah nebaknya, hahaha.. tapi karena gue baik, gue akan kasih clue nya..

clue nya adalah orang selalu nyebut kampus gue yang punya bis kuning nya, dan letak kampus gue di depok.. ( hwehehe udah pada nebak kan pasti ), selanjutnya gue bakal nulis kampus kuning yaaa sebagai nama samara dari mantan kampus gue.

Gue masuk ke kampus kuning dengan sangat diberi kemudahan, soalnya gue masuk kampus itu tanpa test yang kaya kebanyakan orang lain, bukan berati gue nyogok atau ada keluarga gue yang orang akademis sana terus nama gue tiba tiba ada di daftar absen kampus situ, tapi karena gue masuk kampus itu melalui jalur PMDK, buat lo yang ga tau apa itu jalur PMDK, ini adalah jalur undangan untuk masuk ke perguruan tinggi negeri, tanpa harus melalui test yang ribet banget dan bikin kepala serasa kaya mau longsor pas ngerjain soalnya..

Tapi baru beberapa bulan gue ngampus disana, gue buat keputusan yang bikin orang tua dan keluarga gue shock, yaitu gue pingin keluar dari kampus itu dengan cuma cuma tanpa gelar yang melekat di belakang nama gue, karena pada semester berikutnya gue ngundurin diri secara gag resmi atau bisa disebut dengan backstreet resign, kenapa gue bilang ga resmi, karena pengunduran diri gue ini tanpa melalu proses persidangan di pengadilan tinggi agama.. ( loh emangnya cerai ???)

Gue sengaja ga ambil hasil semesteran gue, gag bayar uang sks semester berikutnya, gag bayar utang di kawah ( kantin bawah ), biar bisa dianggap mengundurkan diri dari kampus itu plus bebas dari marabahaya hutang kantin.

Pada waktu itu gue masih inget banget obrolan gue sama Bokap Nyokap gue tentang kepindahan kuliah gue ini.. Mereka pada dasarnya keberatan dengan keputusan gue ini, terang aja lah ya, secara kalo pindah kuliah berarti mereka harus nyiapin uang lagi buat biaya uang masuk di kampus baru, terus nyiapin dokumen dokumen gue lagi, terus gue kehilangan 1 tahun study gue dengan sia sia, udah gitu nyokap bokap harus nyiapin acara press conference untuk memberikan keterangan ke awak media..        ( kaya artis papan gilesan aja pake acara press conference )

Akhirnya setelah melalui perbincangan yang cukup serius antara gue, bokap dan nyokap, gue diizinkan untuk cabut dari kampus kuning itu, dan memilih kampus yang gue anggap tepat buat gue, yaitu Binus.

Setelah gue ngundurin dari kampus kuning, kehidupan gue udah kaya kucing Garfield, yang tiap hari kerjaan nya makan, nonton tv, main, tidur, bangun, makan, nonton tv, main pokoknya gituuu terus.. kemudian gue jadi pengangguran kurang lebih 6 bulanan, soalnya waktu itu nunggu pendaftaran mahasiswa baru di binus, nah alasan gue pindah dari kampus kuning yang notaben nya sebagai kampus idaman sejuta umat di Indonesia itu ada sebabnya kok, bukan berarti tanpa alasan yaa, gue pindah karena gue nya yang ga sreg kuliah disitu, bukan karena kampus nya atau dosen nya yang killer, tapi karena gue nya yang gag enjoy sama suasana disana, sama pelajaran yang gue terima..

Nah buat lo nih yang masih SMU atau sederajat nya, yang bakalan menapaki langkah di dunia universitas, lo harus memperhitungkan dan mempertimbangkan ini :

Apakah lo akan nyaman kuliah disana ?

Kenyamanan sebuah kampus sangat amat menjadi pengaruh besar buat hampir sebagian mahasiswa dalam menjalankan hari hari perkuliahan, kenyamanan ini bisa didasari dari segi pergaulan sekitar kampus lo nanti, dari segi cara pembelajaran yang akan lo terima, dari segi sejauh mana kampus lo bisa memfasilitasi semua kebutuhan lo di kampus nanti baik secara intrakulikuler ( pembelajaran di kelas ) maupun ekstrakulikuler ( pembelajaran di luar kelas ), dan apakah kampus lo nanti bisa menunjang karir percintaan lo.. ( kidding )

Dan lo bisa mengetahui ini semua nya dari acara yang sering banget Universitas buat yaitu Open House atau bedah kampus, saran gue lo sering sering aja ikut acara ini, dan jangan malu untuk banyak banyak bertanya, karena di dunia kampus, bila lo malu bertanya, akan sesat di dalam kostan wanita.

Apakah jurusan yang lo pilih udah bener bener pilihan dari lubuk hati lo yang paling daleeem banget ?

Banyak banget orang tua jaman sekarang yang masih memaksakan kehendak nya dalam menentukan langkah pendidikan sang anak, kebetulan temen gue ada yang bokapnya seorang akuntan, dia terobsesi menjadikan anaknya sebagai seorang akuntan, tapi temen gue ini sangat lemah dalam pelajaran itung menghitung, saking lemahnya kalo dikasih soal (6 * 8 * 9 * 120 *sin 120)/0 dia dengan cepat menjawab “ saya butuh kalkulator “, padahal kan gampang banget ya jawaban nya.. ya pasti 0 kan.

Makanya bila anak ini dipaksakan buat masuk akuntan, yang ada dia bisa terkena serangan kanker otak secara dini.

Saran gue adalah :  lo jangan pernah malu atau takut untuk sharing sama orang tua lo, masa masa pemilihan jurusan apa yang lo ambil nanti itu sama aja kaya lo milih pasangan hidup, lo ga mau kan kalo lo salah pilih pasangan hidup, di malam pertama lo nanti yang lo liat dari pasangan lo ternyata punya barang yang sama kaya lo, bahkan punya dia lebih gede dari lo  ? ( miris )

Sama aja kaya milih jurusan, okeee yang namanya orang tua pasti ga pingin salah milihin buat anaknya, orang tua dari ujung kutub utara sampe kutub selatan juga pingin kasih yang terbaik buat masa depan anaknya, tapi balik lagi itu semua yang ngejalanin kita sebagai anak, nah kalo lo udah punya kemauan yang kuat dalam memilih jurusan, ya sepatutnya lo mempertanggung jawabkan itu ke orang tua lo. Jangan asal pilih karena ikut pacar, ikut temen, atau lo milih jurusan tertentu karena dari nama nya yang keren. soalnya nanti ketika lo udah bener bener mandiri, lo harus mempertahankan hidup lo dari modal yang udah lo dapet pas kuliah.. makanya jangan asal pilih jurusan yaa. J

Udah yakin dengan system pergaulan di wilayah kampus baru lo nanti ?

Hal ini agag bahaya kalo lo ga tau sebelum masuk ke kampus yang lo pilih, yang namanya pergaulan itu bisa enak bisa ga enak efeknya, kalo enak misalnya lo digauli dengan orang yang lo suka, tapi kalo ga enak itu kalo lo digauli dengan paksa.. hahaha bukan bukan gitu maksud gue, jadi gini, misalnya sebut aja Bunga namanya, dari SMA si Bunga ini anaknya rajin, ga pernah bolos ke sekolah, bahkan disaat temen temen nya ga masuk dia tetep masuk ke sekolah, ( ya antara rajin sama jadi petugas kebersihan sekolah hamper tipis sih bedanya ). Tapi begitu masuk ke dunia perkuliahan, dia ketemu sama temen temen yang suka bolos, cabut ke mall, wah pokoknya suram lah, ya emang dasar kan kalo anak yang baru gede kaya Bunga ini masih suka ikut ikutan karena pensaran kan, jadi nya dia ikutlah sesekali cabut sama temen nya, lama lama kok jadi asik ikutan cabut, yaudah lama lama si Bunga yang tadinya rajin jadi malah kebanyakan cabut sama temen temen nya.

Saran : sebaiknya lo banyak tanya sama senior lo dari SMA yang masuk ke kampus yang pingin lo masukin itu, tanya tipe pergaulan yang ada di calon kampus lo nanti, biar lo ada gambaran ke depan nya, jadi kalo emang bener ternyata banyak mahasiswa/I yang suka cabut dari kelas, mulai dari sekarang lo harus nyari temen buat bisa dititipin absen.. ( ngawur )

Udah belom lo nanya nanya tentang system perkuliahan yang diterapin di kampus itu ?

Tiap kampus memiliki pedoman system pembelajaran yang hampir sama, tapi pasti diantara kesamaan tiap kampus ada perbedaan yang bertujuan sebagai karakter kampus itu masing masing, tipe pembelajaran di SMU atau sederajatnya dengan pembelajaran di kampus itu beda banget loh, mungkin kalo di SMU pas lo belom ngerjain tugas, lo akan dikejar sama guru lo buat ngumpulin tugas, tapi kalo di kampus, begitu lo belom ngumpulin tugas, gue jamin hampir jarang dosen yang akan ngejar ngejar lo buat ngumpulin tugas, kecuali kalo lo disuruh ngerjain tugas kuliah dosen nya ya, itu beda lagi ceritanya

Saran : lo juga harus banyak tanya sama senior di kampus itu yang lo kenal, atau lo ikutin event bedah kampus, biasanya bakalan banyak senior senior yang akan jadi mentor lo di acara bedah kampus atau sejenisnya itu, selain nanya tentang system perkuliahan, jangan lupa tanya pin bb nya dia, siapa tau ada kesempatan jadian sama senior.. ihiy

Pikirkan biaya ( anggaran tak terduga ) yang akan dikeluarkan kalo lo kuliah di kampus pilihan lo.

Biaya, awalnya mungkin keadaan keuangan orang tua kita masih bisa mengcover seluruh biaya selama setahun atau selama lo akan mengenyam pendidikan di kampus itu, tapi ati ati, jangan sampe lo terlena dengan hal ini, ada beberapa temen gue yang tiba tiba keluar dari kampus gara gara ga bisa bayar uang kuliah, alasan dia karena uang nya kepake buat bayar kost, atau buat bayar pernikahan satpam di kostan nya ( apa hubungan nya ya  ? )… selagi lo masih berstatus menjadi mahasiswa/I di kampus tertentu, kalo bisa lo juga belajar yang namanya management keuangan pribadi lo, jadi biar lo bisa mengkira kira berapa jumlah uang yang harus lo keluarin diluar biaya kuliah lo.

Saran : buat table prioritas, supaya lo bisa mengukur seberapa perlukah lo ngeluarin uang, kalo itu masih dianggap perlu dan butuh, silahkan saja, tapi kalo uang itu digunakan hanya untuk mentraktir mbak mbak yang jaga kantin kampus sih mending uang nya buat main di warnet aja.. ( sama aja boong )

Apakah lo yakin lo bakal dapet pacar di kampus itu?

( kalo yang ini becanda… :p )

Menurut gue lo harus memikirkan 5 point diatas dari nomer 1 – 5.. karena kalo lo gag mempertimbangkan itu semua, niscaya bila lo menemui halangan yang menyangkut dari 5 point diatas, lo akan terkena penyakit salahe pilihe kampuse. Dan lo akan berakhir dengan status mahasiswa nomaden atau mahasiswa yang kuliah nya pindah pindah.

Trust me it’s true

                                                                                **

Tanpa sadar, mobil gue udah melintasi daerah lenteng agung, itu berarti sebentar lagi gue bakal lewat samping kampus kuning yang dulu jadi kampus gue, banyak banget hal hal yang udah gue lewatin disana, ya walaupun hanya 1 semester tapi itu rasanya punya banyak kenangan buat gue saat ini, mulai dari hampir ikutan demo, terus ngenalin cewek gue ( yang sekarang udah jadi mantan ) ke temen temen gue disana, main main ke kantek ( kantin fakultas teknik ), main basket buat fakultas gue, iseng masuk ke kelas temen gue yang bukan sejurusan, hampir jadi pengurus mahasiswa di sana, wah pokoknya banyak banget kenangan yang pernah gue lewatin di kampus kuning itu, seiring dengan perjalanan gue ke rumah, gue jadi tambah inget moment moment awal kepindahan gue.

Pindah kuliah awalnya menjadi hal yang sangat merugikan buat gue, apalagi buat orang lain yang seharusnya emang lebih pantas menerima satu tempat di kampus itu, karena setelah gue pikir pikir, dengan keluarnya 1 mahasiswa yang seperti gue ini, itu sama aja kaya menyianyiakan 1 tempat buat orang yang bener bener udah kerja keras mati matian belajar, ikut spmb, snmptn, simak – ui dan lain sebagainya, tapi hasilnya adalah “ tidak diterima “, sedangkan gue yang bermodal pantat sakti, duduk duduk di rumah, dapet undangan, diterima, tanpa harus ikut test macem macem tapi udah dapet 1 kursi gitu aja di kampus itu, menurut gue kayaknya udah harus diberlakukan nih di setiap kampus negeri ngadain psikotest buat calon mahasiswa dari jalur pmdk, yang gunanya buat ngetest kesetiaan calon mahasiswa tersebut, kalo hasilnya ternyata dia ga setia yang kaya gue ini ya buat apa diterima, tapi kalo hasilnya menyatakan bahwa calon mahasiswa itu sangat setia baru deh diterima, tapi sangat setia nya bukan berarti dia menghabiskan separuh masa hidup nya di kampus itu sebagai mahasiswa ya, ntar ga lulus lulus dong..

                                                                                **

Gue waktu itu mikir kalo emang gue diterima di kampus yang di idam idamkan banyak orang di Indonesia, gue akan dipandang hebat, pinter, atau apapun itu lah, ternyata setelah gue ngelewatin masa masa kuliah di kampus Kuning itu, hal hal seperti itu malah gag gue dapet, justru malah temen temen gue yang dapet kuliah di luar negeri ( re : swasta ) lebih di sanjung, di anggap hebat dsb, itu karena prestasi mereka pribadi, bukan karena kuliah dimana sih mereka, atau jurusan apa sih yang diambil sama dia ?,

jadi sebenernya dimanapun gue kuliah itu sama aja, bagi gue kampus tuh kaya loyang kue,terus bahan mentah nya itu pelajaran yang gue terima di kampus,dan kue nya adalah hasil belajar gue di kampus. lalu kue itu bisa enak dimakan atau disukain banyak orang ya gimana gue memadankan bahan mentah di Loyang itu, lalu gimana gue mengolahnya biar bisa jadi kue yang enak dan disukain banyak orang, mau loyang nya sebagus apa juga kalo gue nya gag bisa mengolah bahan mentah dengan cermat, ya pasti kue nya juga ga akan optimal rasa nya, tapi kalo loyang gue biasa biasa aja, tapi gue ngolah bahan mentah nya emang jago, gue jamin, kue gue pasti banyak yang mau nyoba.

 

Dan akhirnya semua memory gue di kampus kuning berakhir juga seiring dengan sampe nya mobil gue di garasi rumah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s